News Update :

Terapi Dzikir Dan Doa

Terapi.Dzikrullah.Org - Larry Dossey, MD. Seorang dokter yang lebih terkenal karena bukunya yang berjudul Recovering the Soul, pandangan dunianya yang ilmiah itu menjadi goncang setelah ia praktek bertahun-tahun dan akhirnya menemukan bukti ilmiah bahwa do’a mempunyai kekuatan menyembuhkan.

Terbitlah bukunya yang berjudul Healing Words, yang dalam pengantarnya dikatakan bahwa dengan memasukkan seni penyembuhan yang memperhatikan segi-segi spiritual ke dalam ilmu kedokteran, buku ini akan membuka jalan menuju “suatu ilmu kedokteran yang lebih efektif dan sekaligus lebih manusiawi, suatu ilmu kedokteran yang berfungsi dan lebih baik”. Seperti umumnya orang yang menyelesaikan pendidikan kedokteran, Larry Dossey pada awalnya juga menganggap do’a adalah tak ubahnya seperti takhayul. Mereka yang tidak percaya akan do’a pada umumnya menganggap bahwa penelitian-penelitian yang dilakukan untuk menunjukkan bukti kemanjuran do’a itu metodologinya payah, rancangan dan pengamatannya jelek, sehingga hasilnya berupa khayalan belaka. Tetapi, ternyata tidak demikian. 

Hingga tahun 1993, para peneliti telah melakukan studi terkontrol sebanyak 131 kali (Healing Research), bahkan ada yang telah menggunakan rancangan tertinggi, Double Blind Randomized Control Trial. Lima puluh enam kajian ini memperlihatkan hasil-hasil yang signifikan secara statistik pada bahan baku dalam praktek kedokteran ilmiah pada kebanyakan komunitas kedokteran. Penggunaannya akan semakin meluas, sehingga untuk tidak menyarankan penggunaan do’a sebagai bagian integral perawatan medis pada suatu hari akan merupakan kesalahan pengobatan medis.

Prof. Dr. dr. H. Dadang Hawari, Psikiater (Guru Besar Tetap Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Doktor di bidang NAZA) : "Selain terapi medis, sholat, berdoa dan berdzikir dapat meningkatkan kekebalan tubuh terhadap virus HIV/AIDS".

Dr. Handrawan Nadesul, dalam salah satu artikel yang ada di buku berjudul ”Memahami Otak” (diterbitkan oleh Penerbit Kompas), menulis : ”Hidup kita sudah begini susah, maka jangan lagi ditambah susah. Pilihan untuk lebih banyak melakukan perenungan sungguh bijaksana. Kini agaknya kita perlu lebih banyak melakukan kegiatan spiritualitas. Kita perlu meningkatkan intelegensia spiritualitas (Spiritual Quotient, SQ, Danah Zohar & Ian Marshal), antara lain lewat pencarian ke dalam diri dengan perjuangan ke luar.

Orang-orang yang banyak melakukan do’a, meditasi, bersembahyang, berzikir, tahajud, akan mampu menjinakkan sistem saraf otonom tubuhnya. Tabiat saraf otonom kita, lantaran kehidupan serba modern sekarang ini, rata-rata kian liar dan binal. Secara sadar kita sendiri tak mampu mengendalikannya. Aktivitas saraf otonom, yang bikin kita garang dan pemberang selama ini, ada di luar pengaruh alam sadar kemauan kita. Satu cara menjinakkannya, katanya, dengan lebih banyak melakukan kegiatan spiritual.

Orang yang tinggi spiritualitasnya tinggi pula gelombang alfa di otaknya. Ini yang membuat hidup menjadi lebih tenang, sekali pun badai kecemasan, ketakutan, dan kepanikan terus menerjang tanpa perlu minum obat atau minta bantuan dukun. Dengan demikian risiko kena stroke, jantung koroner, sakit jiwa, dan kanker menjadi lebih kecil.

Kebanyakan stres dan berperasaan negatif yang mengguyur orang modern sekarang ini mencetuskan banyak sekali penyakit. Gerak spiritualitas akan bisa meredamnya”.

Dr. Benny Ardjil, SpKJ (Kapuslab T & R BNN) : ”Dengan cara Spiritual, Hati dan Jiwa mereka (korban Narkoba) bisa sembuh”

Carrel Aulia (1980 : 19,20) mengemukakan bahwa “Apabila do’a itu dibiasakan dan bersungguh-sungguh, maka pengaruhnya menjadi sangat jelas. Ia merupakan semacam perubahan kejiwaan dan kebadanan. Ketentraman ditimbulkan oleh do’a itu merupakan pertolongan yang besar pada pengobatan”. Mengenai tidak dikabulkannya do’a, selanjutnya Carrel mengemukakan “Do’a itu sering tidak berhasil, karena kebanyakan yang memanjatkan do’a itu masuk golongan orang-orang yang hanya mementingkan diri sendiri, pembohong, penyombong, bermuka dua, tidak beriman dan mengasihi”.

Ajaran Islam penuh dengan do’a, seperti do’a hendak dan bangun tidur, do’a sebelum dan sesudah makan, do’a keluar-masuk toilet, do’a naik kendaraan, do’a keluar-masuk Masjid, dan lain-lain.
Share this Article on :

0 comments:

Post a Comment

 

© Copyright Terapi Dzikir dan Doa 2010 -2011 | Design by Bekam Center | Published by Bekam Tangerang | Powered by Blogger.com.